Jumat, 06 Maret 2020

Soal Pemberdayaan Kaum Muda di Cafe Philosophique

Pada hari Rabu, 4 Maret 2020 pukul 17.00 di Apero Cafe, koordinator Program Sekolah Damai Indonesia Bandung, Fanny S. Alam menjadi narasumber untuk kegiatan Cafe Philosophique #46 yang bertema Pemberdayaan Kaum Muda. Diskusi ini dimoderatori oleh Risdo Simangunsong. Kegiatan ini dihadiri oleh sekitar 20 orang.

Berbicara soal kaum muda dan isu sosial, pertanyaan disampaikan terlebih dahulu "apa mereka tertarik?"

Memberdayakan teman-teman muda dengan menciptakan ruang dialog dan diskusi. Kadang kita suka meremehkan mereka.

Ada ruang alternatif yang digunakan oleh teman-teman muda yang mengarahkan mereka supaya tertarik pada diskusi. Evaluasi kegiatan Sekodi dari partisipasi, keterlibatan dan tulisan. Menulis sebagai olahan pikiran.

Salah satu pembahasan di Sekodi adalah isu agama. Teman-teman muda diajak untuk melihat situasi dan kondisinya secara langsung, memperhatikan tindakan pemerintah. Diadakan melalui pertemuan. Bermanfaat untuk membentuk kapasitas berpikir mereka.

Risdo menanggapi bahwa di Eropa, ruang masyarakat dimulai dari kafe. 

Apakah kegiatan Sekolah Damai Indonesia diikuti banyak anak muda karena asumsi bahwa kegiatannya keren atau karena mereka bisa bertarung dengan ide?

Fanny menjawab bahwa peserta di Sekolah Damai Indonesia berbeda-beda. Ada yang bekerja, siswa di SMA, dan lainnya. Namun sama-sama saling cair ketika berdiskusi.

Anak-anak belum tentu paham dengan isu sosial. Anak-anak langsung dihadapkan pada isu dan melakukan konfirmasi.

Apakah mempengaruhi prasangka?
Anak-anak dapat insight.

Diseminasi informasi itu penting melalui jaringan media sosial yang sangat banyak. Kaum muda punya tingkat kesadaran tertentu untuk membagikan informasi. Teman-teman muda punya cara sendiri untuk berekspresi. Anak-anak SMA di Amerika berbagi informasi politik dan sosial melalui tiktok.

Risdo mengajukan pertanyaan berikut:

Apakah pemberdayaan kaum muda itu mungkin?

Bagaimana cara memberdayakan kaum muda?

Bagaimana anak muda menangkap isu?

Nino dari Fakultas Filsafat Unpar menanggapi bahwa ada beberapa kelompok kaum muda yang bergerak ke humanisme. Mereka berasal dari kelas sosial menengah ke atas. Ada fenomena echo chamber bahwa gerakan yang mereka suarakan mantul ke diri mereka sendiri.

Ada kekhawatiran tentang hal yang mereka lakukan. Apa kaum muda memiliki landasan pemikiran yang tepat?
Semangatnya memang ada tapi bagaimana untuk mengarahkan semangat kaum muda ini?

Sarah menanggapi bahwa Proses kaum muda di Prancis cukup mirip dengan yang terjadi di Indonesia. Salah satu peristiwa yang diingat adalah musim semi 68. Perhatian pada orang yang memegang posisi penting di perusahaan.

Kaum muda itu siapa?
Setiap remaja mengalami musim idealismenya. Semua merasa ideal dan ingin revolusi. Itu difasilitasi dengan adanya mata pelajaran filsafat. Idealisme itu ada dan diarahkan pada isu tertentu.

Fani menanggapi bahwa Semua menjadi relatif. Kita hanya sebagai penyedia. Kita tidak pernah mengarahkan, yang dilakukan adalah memperkenalkan teman-teman muda dengan isu yang ada di sekitar kita. Kami berada di proses supaya program kami bisa menjangkau semua kalangan masyarakat.

Ruang-ruang yang terbentuk dijembatani oleh Sekodi. Bahasa yang disampaikan perlu disesuaikan supaya dapat dimengerti semua orang. Misalkan bahasan tentang Gender maka kami undang orang muda yang mengerti gender.

Pertemuan tersebut memicu ketertarikan mereka. Namun tidak menutup kemungkinan kalau kaum muda tidak paham. Kami jembatani resiko itu dengan diskusi lanjutan melalui grup WhatsApp.

Hasil pribadi adalah tanggung jawab pribadi mereka. Mereka datang ke kami dan kita sama-sama memediasi. Yang kita jembatani adalah sesuatu yang sebetulnya mereka cari dan yang mereka butuhkan.

Erika menanggapi Sarah dan Nino bahwa yang mengatur adalah sistem pemerintahan, muncul idealisme. Kaum muda terhambat karena ada otoritas.

Sistem mulai mendengarkan. Ditemukan kesadaran kolektif bahwa ada otoritas yang diikuti oleh kaum muda. Ada pepatah "kaum muda mesti mengikuti orang tua." Ini menunjukan bahwa kita, kaum muda, sedang menghadapi otoritas.

Sarah menanggapi bahwa pendidikan di Prancis lebih kritis. Seseorang mampu melihat, menilai, dan memilih sejak kecil. Jika mau bergerak sampai akhir, lakukan terus sampai akhir. Di sisi lain, otoritas tidak siap untuk memberikan kewenangan.

Iqbal menanggapi bahwa terdapat pendekatan pedagogi dan andragogi untuk melihat usia mental. Pernah pada suatu hari seorang anak yang cenderung melakukan bunuh diri datang ke saya,  yang bawa senjata ke sekolah, dan sebagainya. Diskusi kelompok terarah sudah dilakukan untuk mengetahui situasi remaja. Secara fisik, seseorang menua dan hubungan… secara mental, kreativitas, posisi.

Kaum muda terjebak dengan keinginan. Anak di kelas akselerasi dalam marabahaya besar secara jiwa dan mental. Misalkan ketika anak SMP memulai untuk ikut olimpiade maka si anak itu mulai sendiri. Anak butuh teman bicara.

Vania menanggapi bahwa Sekodi adalah sarana yang baik dan langsung dari sumbernya. Makin banyak teman muda yang tertarik untuk bergabung. Awalnya sekodi diikuti oleh akademisi kemudian menjadi semakin beragam.

Anggota dibekali beberapa skill. Menulis menjadi salah satu senjata untuk menyampaikan pemikiran. Ada momen perjumpaan dengan orang-orang yang berbeda. Orang-orang ikut sekodi karena topiknya menarik, bisa ketemu orang-orang baru, dan ada pula yang awalnya karena disuruh dosen.

Ada orang yang perspektifnya berubah setelah ikut Sekodi. Ia dulu mendiskriminasi dan menyebut orang lain sebagai kafir. Kemudian kini ia menjadi lebih terbuka pada orang lain.

Bagaimana kita membagikan ini kepada semua orang?
Gerakan ini kecil dan sederhana. Semangat Sekodi bisa disebarkan buat semua orang.

Eko menanggapi bahwa Anak muda sekarang sangat kritis dengan dunianya. Banyak keyboard warrior yang berani mengkritik namun tidak mampu mempertanggungjawabkan kontennya.

Fanny menanggapi bahwa Sistem dari pemerintah adalah tantangan yang besar. Respon dan tanggapan dari setiap pihak berbeda-beda.

Bagaimana cara melihat fenomena sebetulnya?
Pertama, lihat apa yang terjadi. Legislator muda bertanya soal isu di sekitar misalnya konflik agama, Taman Sari, Ahmadiyah, Syiah, dan sebagainya.

Teman-teman muda ini bersuara dan apakah akan didengar oleh parlemen? Kita perlu gerbang pembuka supaya orang muda didengarkan dan membentuk sistem yang lebih terbuka pada orang muda.

Teknologi membuat orang jadi individualis. Orang punya pilihan untuk tetap dalam fenomena atau mengubah perspektif. Kita punya media sendiri untuk menuliskan ini. Yang terpenting adalah saya menyuarakan dahulu.

Berkomentar berarti menyuarakan. Caranya kembali pada pribadi dan lingkungan mereka. Sekarang orang bisa menyuarakan apapun.

Risdo menanggapi dibutuhkan atraksi untuk menarik perhatian anak muda. Bagaimana strategi untuk melibatkan anak muda? Bagaimana dengan wacana humanisme pada anak muda?

Refleksi
Saya pribadi mengikuti kegiatan Sekolah Damai Indonesia sebagai Playground untuk melatih kemampuan sosial dan keterlibatan dengan masyarakat. Selama prosesnya kaum muda menemukan titik temu dalam pergerakan mereka yang artinya mereka menemukan tujuan mereka sendiri tanpa perlu diarahkan. Persahabatan yang terbentuk di sini membentuk jejaring yang akan lebih memudahkan kaum muda ke depannya jika mereka terlibat dalam sistem pemerintahan, pendidikan atau masyarakat sehingga perubah sistem menuju lebih baik adalah mungkin.

(Rhaka Katresna)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar