Senin, 12 Agustus 2019

Pertemuan Perdana dan Kedua Sekodi Bandung batch 3: Saling Mengenal





Sekolah Damai Indonesia – Bandung kembali membuka kesempatan untuk siapapun yang ingin bergabung mengembangkan toleransi, mempererat kolaborasi demi terwujudnya transfromasi sosial. Rekrutmen anggota baru dilakukan pada 8-18 Juli 2019. Sekitar 30 orang mendaftarkan diri untuk bergabung. Mereka terdiri dari beragam latar belakang, mulai dari usia, agama, pekerjaan, tempat tinggal, dan aspek yang lain. 

Pada Sabtu, 27 Juli 2019, diadakan pertemuan perdana dengan anggota baru Sekodi Bandung batch 3 di Masjid Mubarak. Kegiatan ini diisi dengan interfaith prayer dan penjelasan tentang Sekolah Damai Indonesia dari pengalaman beberapa peserta sebelumnya. Setelah itu, dilakukan perkenalan dan refleksi tiap anggota, baik yang lama maupun yang baru. Dalam refleksi, para peserta berbagi mengenai pengalaman, perasaan atau keprihatinan yang dimiliki. Sebagian besar peserta mengungkapkan keprihatinan tentang adanya aksi-aksi intoleransi dan diskriminasi yang mereka alami atau mereka perhatikan dalam kehidupan sehari-hari, baik di lingkungan rumah, sekolah, universitas, tempat kerja, maupun di masyarakat. Ada pula peserta yang mengungkapkan keprihatinan tentang sampah dan perilaku orang di jalan, serta tata kota yang kurang ramah bagi pejalan kaki. Sesi refleksi ditutup dengan menonton sebuah tayangan video yang memiliki pesan tentang pentingnya pengenalan dan penerimaan pada diri sendiri. 
Pertemuan perdana ini memang bertujuan untuk saling mengenal satu sama lain, juga mengenal diri sendiri. Peserta pun tampak cukup antusias dengan kegiatan ini. Salah satu peserta berkata bahwa baru sekali ikut, tapi merasa sudah mendapat banyak hal. Agar lebih bisa membagikan damai pada orang lain, pertama-tama kita perlu berdamai dengan orang lain, kira-kira itulah inti pesan dari pertemuan perdana Sekodi Bandung batch 3 kali ini. 

Makna “Damai” “Apa makna ‘damai’ bagimu?” itulah topik utama dari kegiatan Sekodi Bandung yang diadakan hari Sabtu, 4 Agustus 2019 di kantor Peace Generation Bandung. Diawali dengan refleksi masing-masing peserta, kegiatan pun dilanjutkan dengan berdiskusi tentang makna damai. Setiap orang boleh menuliskan apa yang terlintas dalam benak mereka ketika mendengar kata ‘damai’. Berbagai makna ‘damai’ pun bermunculan, ada yang murni pemikiran sendiri berdasarkan pengalaman atau definisi umum di masyarakat, ada pula yang mengacu pada buku atau teori tertentu. Ada pula yang mendefinisikan ‘damai’ secara personal, atau kondisi individual, namun ada pula yang memaknainya sebagai situasi dalam kelompok yang lebih besar. Secara umum, damai lebih sering diartikan sebagai kondisi tidak ada konflik, namun dalam diskusi muncul pertanyaan, “Bukankah damai lebih bermakna, justru ketika ada konflik?” 
Pada akhirnya, tidak ada satu definisi khusus tentang ‘damai’ yang disepakati bersama dalam kegiatan ini. Namun satu hal yang digarisbawahi, bahwa damai itu harus terus menerus diusahakan. Dalam upaya untuk mencapai kedamaian itu, para peserta pun dikenalkan dengan beberapa nilai-nilai tentang toleransi, saling menghargai, empati, rela berkorban, kerja sama, dan lain-lain. Pengenalan nilai-nilai ini dilakukan melalui boardgame, yang merupakan hasil karya teman-teman Peace Generation. Metode boardgame dipilih karena dapat menjadi sarana untuk membagikan nilai-nilai secara menyenangkan dan fleksibel.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar